Home / Batam / PNTI Tanjungpinang Rencanakan Program Kesejahteraan Keluarga Nelayan

PNTI Tanjungpinang Rencanakan Program Kesejahteraan Keluarga Nelayan

Persatuan Nelayan Tradisional Indonesia (PNTI) Kota Tanjungpinang terus memperkuat tim kerja dan membuat beberapa program kerja untuk meningkatkan kesejahteraan anggota kelompok nelayan yang tergabung dalam PNTI.

Rapat lanjutan pembentukan Kordinator Lapangan (Korlap) kelompok nelayan berlangsung
di Sekretariat Ruko jln DI. Panjaitan KM lX komplek Bintan center, Sabtu pukul 13:30 WIB 26/09/2020. Rapat dihadiri Ketua dan Pengurus DPD PNTI Kota Tanjungpinang.

Saat itu, Ketua DPD PNTI Kota Tanjungpinang Muliandry Mz menjelaskan peranan dan tujuan pembentukan Korlap kepada seluruh Korlap di kota Tanjungpinang yang hadir saat itu. Dirinya mengatakan, Korlap merupaka perpanjangan tangan pengurus PNTI untuk mewujudkan tujuan organisasi ini, yakni mensejajterahkan nelayan.

“Semoga apa yang kita harapkan dapat terwujud dan di Ridhoi Allah SWT, demi untuk mensejahterakan Masyarakat Tanjungpinang khususnya Nelayan ” Ucap Muliandry Mz Ketua DPD PNTI Kota Tanjungpinang.

Selain itu, dilangsungkan juga membahas perencanaan program – program kerja untuk meningkatkan kesejahteraan nelayan. Program ekonomi kreatif, salah satunya melalui pemanfaatan limbah kulit kerang dan gonggong untuk dijadikan produk seni yang bernilai jual untuk bersaing di pasaran ekonomi kreatif ke depannya.

“Kedepannya nanti limbah ini akan menghasilkan tambahan pendapatan buat para nelayan.” kata Muliandry Mz dalam rapat.

Pada rapat itu, turut hadir Ketua Dewan Pengurus Wilayah (DPW) PNTI Provinsi Kepulauan Riau Yusril A.Md. Dirinya memberikan atensi terhadap beberapa keluhan nelayan yang disampaikan oleh masing – masing Korlap terkait kondisi keluarga nelayan yang membutuhkan usaha lainnya disaat musim – musim tertentu.

Yusril mengatakan, pengurus di tingkat Provinsi sudah melakukan perencanaan untuk meningkatkan kesejahteraa keluarga nelayan. Mengenai program pemberdayaan keluarga nelayan kedepannya, Timnya sudah merencanakan program Budidaya.

“Untuk keluarga nelayan yang tergabung di PNTI akan keseimbangan dan kesehteraannya. Begitu juga para ibu ibu yang bapaknya nelayan,PNTI memberi program buat ibu ibu seperti,budidaya lele di rumah hanya dengan feber.” terang Yusril.

Menindak lanjuti itu, Yusril meminta agar dilakukan pendataan buat para korlap nelayan dan anggotanya.

Penulis & Fhoto : Pakman

Silakan di ShareShare on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter
Share on LinkedIn
Linkedin

Check Also

Komisi I DPRD Kepri Kunker ke Kantor BPKP Kepri

Kepulauan Riau – Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) melaksanakan kunjungan …