Home / Anambas / Oknum Satpol PP Anambas Ditangkap, Terkait Penipuan

Oknum Satpol PP Anambas Ditangkap, Terkait Penipuan

Suarabirokrasi.com,Anambas – Polres Kepulauan Anambas – Satreskrim Polres Kepulauan Anambas yang dipimpin oleh Kanit Tipidter Polres Anambas BRIPKA Taufik Ismail , berhasil mengamankan (Z) tersangka kasus penipuan, di sebuah rumah yang berada di jalan bakar batu, desa Tarempa Barat, kecamatan Siantan, kabupaten Kepulauan Anambas, sekitar 22:00 WIB ( 06/07/2024 )

Diketahui (Z) dilaporkan oleh (EZ) atas tuduhan penipuan yang dilakukan oleh tersangka (Z) pada awal November tahun 2023 lalu dengan modus jual beli sebidang tanah.

Kapolres Kepulauan Anambas AKBP Apri Fajar Hermanto, S.I.K., melalui Kasat Reskrim Polres Kepulauan Anambas IPTU Rio Ardian, S.H., menerangkan dimana Korban menjelaskan kronologis kejadian tersebut berawal saat tersangka datang kepada korban dengan niat hendak menjual sebidang tanah yang berada di gunung jambat, RT.003/ RW. 002, dusun. I, desa gunung jambat, kecamatan Siak Midai, kabupaten Natuna, dan korban bersedia untuk membelinya.

Kemudian pada tanggal 09/11/2023 korban mentransfer uang melalui Bank Riau Kepri Syariah sebanyak Rp. 38.000.000 dengan maksud membayar tanah tersebut. Kemudian pada tanggal 28/11/2023 sekitar pukul 21:00 WIB korban mendapat telepon dari sdri. (R) kakak ipar tersangka) yang mengatakan, bahwa tanah yang dibeli olehnya (EZ) adalah tanah milik (R).

Merasa dirinya dirugikan, (EZ) menghubungi tersangka (Z) untuk mempertanyakan persoalan tanah tersebut, namun tersangka mengatakan, tidak usah dihiraukan telepon dari saudari (R), namun korban tidak percaya, dan meminta tersangka untuk mengembalikan uang miliknya sebanyak Rp 38.000.000 tersebut, namun tersangka selalu beralasan.

Saat korban menagih uangnya kembali, tersangka menyampaikan akan mengembalikan uang tersebut pada tanggal 10/05/2024, namun hingga tanggal yang dijanjikan, tersangka tidak juga mengembalikan uang tersebut, hingga korban melaporkan tersangka pada tanggal 22/05/2024 kemarin.

pasal yang akan dikenakan terhadap pelaku adalah pasal 378.K.U.H.Pidana, dengan ancaman maksimal, empat tahun penjara(Agus)

Tinggalkan Balasan